Eko Pratama Putra, S. Si., Apt. Di sela kesibukannya sebagai abdi negara (PNS) di daerah kelahirannya, beliau juga sering meluangkan waktu untuk mengirim tulisan ke BioFar.ID. Melek perkembangan teknologi dan menyukai fotografi.

Waspada CRE (Carbapenem Resistant Enterobactericaeae)!

Carbapenem resistant enterobactericaeae

Carbapenem-resistant Enterobacteriaceae (CRE) adalah bakteri patogen prioritas tinggi yang ditargetkan untuk upaya mengurangi transmisi dan infeksi di fasilitas perawatan kesehatan. Carbapenem-resistant Enterobacteriaceae (CRE) telah muncul sebagai ancaman kesehatan masyarakat yang mendesak.

Kolonisasi intestinal dengan CRE telah diidentifikasi sebagai faktor risiko untuk berkembangnya infeksi CRE sistemik, tetapi belum dibandingkan dengan kolonisasi dengan Resisten Enterobacteriaceae cephalosporin generasi ketiga atau keempat (Ceph-R).

Selain itu, risiko yang diberikan oleh kolonisasi pada hasil yang merugikan kurang jelas, terutama pada pasien sakit kritis yang dirawat di unit perawatan intensif (ICU). Beberapa daerah telah mengalami wabah CRE yang kemungkinan diperkuat dengan penularan yang sering terjadi di rumah sakit perawatan akut jangka panjang (LTACHs). Rumah sakit perawatan akut jangka panjang (LTACHs) sangat rentan terhadap wabah CRE dan mungkin memperkuat transmisi di seluruh wilayah.

Pasien LTACH menghabiskan waktu lebih lama pada risiko paparan, dengan rata-rata lama tinggal lebih lama dari 25 hari, dibandingkan dengan 5 – 6 hari untuk pasien rumah sakit perawatan akut jangka pendek (ACH), dan sering menghabiskan waktu yang cukup sebagai pasien rawat inap ACH sebelum penerimaan LTACH.

Cre
doctorbond.in

Carbapenemase ProducingCarbapenem Resistant Enterobacteriaceae (CP-CRE) mengekspresikan plasmid-encoded carbapenemase, enzim yang menginaktivasi antibiotik carbapenem. Mereka memiliki potensi epidemi yang menyebar melalui transmisi perseorangan dan transfer horizontal mekanisme resistensi.

Biasanya, CP-CRE dikaitkan dengan paparan perawatan kesehatan. Klinis CRE infeksi dapat memiliki tingkat kematian setinggi 50%. Namun, sebagian besar pasien CRE tidak menunjukkan gejala. Pasien-pasien yang terpapar tanpa gejala ini dapat menjadi sumber penularan ke pasien lain.

Pada 11 Agustus 2016, dua Klebsiella pneumoniae carbapenemase (KPC) – produksi isolat CP-CRE dari kultur klinis dilaporkan dari pasien yang dirawat di rumah sakit pedesaan, rumah sakit komunitas di Kentucky; CRE belum diidentifikasi sebelumnya di fasilitas ini. Selama 4 bulan ke depan, tambahan 21 CRE isolat diidentifikasi dari fasilitas pasien, menghasilkan total 23 isolat, termasuk 17 K. pneumoniae, lima Escherichia coli, dan satu isolat Enterobacter cloacae.

Tujuh belas (74%) dari isolat ini diidentifikasi melalui kultur screening pasien; sisanya berasal dari budaya klinis. Dua jenis carbapenemase diidentifikasi melalui pengujian dari 14 isolat yang tersedia; 13 menghasilkan KPC dan satu menghasilkan metalo-ß-laktamase New Delhi.

Semua CP-CRE adalah K. pneumoniae dengan pengecualian dua E. coli penghasil KPC. Elektroforesis gel pulsed-field dari isolat ini mengidentifikasi tiga pasangan yang tidak dapat dibedakan, salah satunya adalah isolat E. coli yang memproduksi KPC.

Tinjauan bagan medis dan wawancara pasien menunjukkan bahwa pasien yang masing-masing pasangan telah diisolasi memiliki paparan ke gawat darurat atau ke bangsal bedah-medis yang sama, menunjukkan penularan pada unit-unit ini.

Eksposur perawatan kesehatan umum di luar rumah sakit tidak diidentifikasi di antara tiga pasangan. Lima dari 13 pasien yang diwawancarai melaporkan penerimaan perawatan kesehatan di luar daerah setempat; tiga mungkin telah menularkan CP-CRE ke dalam fasilitas, termasuk satu pasien yang tidak diperiksa saat masuk dan dua pasien yang telah diidentifikasi oleh CRE dari pemeriksaan penerimaan.

Budaya lingkungan yang ditargetkan mengidentifikasi CP-CRE pada gerai layanan lingkungan departemen darurat dan dari pembuangan bak cuci lantai dari ruang perawatan lingkungan bangsal layanan medis yang terlibat.

Penelitian yang dilakukan oleh Thomas Howe McConville dkk menemukan bahwa pada pasien yang sakit kritis, dengan kolonisasi CRE dikaitkan dengan risiko tinggi infeksi CRE berikutnya dan dengan tingkat kematian yang tinggi. Hubungan ini tidak terlihat pada pasien terpapar Ceph-R.

Temuan kami menunjukkan bahwa di area endemik CRE pendekatan skrining ini dapat mengidentifikasi pasien yang berisiko tinggi untuk infeksi CRE dini dan mengarah pada pengoptimalan dini pengobatan antimikroba.

Penelitian selanjutnya diperlukan untuk menguji strategi dekolonisasi baru seperti kombinasi antimikroba baru atau transplantasi mikroba fekal untuk mengurangi risiko infeksi dan hasil yang buruk pada pasien sakit kritis.

Laporan yang dikemukakan Alice Y. Guh dkk. dalam sistem surveilans aktif berbasis populasi dan laboratorium di 7 negara yaitu Colorado, Georgia, Maryland, Minnesota, New Mexico, New York, and Oregon kejadian CRE adalah 2,93 per 100 000 populasi. Kebanyakan kasus CRE diisolasi dari sumber urin, dan dikaitkan dengan prevalensi tinggi rawat inap sebelumnya atau perangkat yang tinggal di dalam, dan dibuang ke pengaturan jangka panjang.

Penelitian yang dilakukan oleh Matthew E. Falagas untuk mengevaluasi efektivitas pengobatan antibiotik yang diberikan untuk infeksi yang disebabkan oleh Enterobacteriaceae penghasil carbapenemase. Dengan bantuan database PubMed dan Scopus secara sistematis.

Dalam artikelnya melaporkan hasil klinis pasien yang terinfeksi Enterobacteriaceae carbapenemase sesuai dengan pengobatan antibiotik yang diberikan memenuhi syarat. Dua puluh penelitian nonrandomized yang terdiri dari 692 pasien yang menerima pengobatan definitif.

Hampir semua penelitian melaporkan adanya Klebsiella spp. Dalam 8 penelitian, mayoritas infeksi adalah bakteremia, sementara pneumonia dan infeksi saluran kemih adalah infeksi yang paling umum dalam 12 penelitian.

Dalam 10 penelitian, mayoritas pasien sakit kritis. Ada masalah metodologis, termasuk heterogenitas klinis, yang menghalangi sintesis bukti yang tersedia menggunakan analisis statistik, termasuk meta-analisis.

Dari sudut pandang deskriptif, di antara pasien yang menerima pengobatan kombinasi, mortalitas mencapai 50% untuk kombinasi tigecycline-gentamicin, hingga 64% untuk tigecycline-colistin, dan hingga 67% untuk carbapenem-colistin.

Di antara pasien yang diobati dengan monoterapi, mortalitas mencapai 57% untuk colistin dan hingga 80% untuk tigecycline. Rejimen tertentu diberikan kepada sejumlah kecil pasien dalam penelitian tertentu. Tiga penelitian melaporkan pada 194 pasien sakit kritis dengan bakteremia menunjukkan mortalitas yang secara individual lebih rendah pada pengobatan kombinasi daripada monoterapi.

Dalam penelitian lain, tidak ada perbedaan signifikan dalam mortalitas yang tercatat antara kelompok yang dibandingkan. Perawatan kombinasi antibiotik dapat dianggap sebagai pilihan optimal untuk pasien yang sakit parah dengan infeksi berat. Namun, studi acak yang dirancang dengan baik dari populasi pasien tertentu diperlukan untuk lebih memperjelas masalah ini.

Sumber referensi:

  1. McConville TH, Sullivan SB, Gomez-Simmonds A, Whittier S, Anne-Catrin Uhlemann. Carbapenem-resistant Enterobacteriaceae colonization (CRE) and subsequent risk of infection and 90-day mortality in critically ill patients, an observational study. PLOS ONE. October 12, 2017.
  2. Chae Sae-Rom, Yaffee AQ, Weng MK, Ham DC, Daniels K, Wilburn AB, Porter KA, Flinchum AH, Boy S, Shams A, Walters MS, Kallen A. Investigation of Carbapenemase-Producing Carbapenem-Resistant Enterobacteriaceae Among Patients at a Community Hospital — Kentucky, 2016. Morbidity and Mortality Weekly Report. Vol 66. January 5, 2018.
  3. Toth DJA, Khader K, Slayton RB, Kallen AJ, Gundlapalli AV, O’Hagan JJ, Fiore AE, Rubin MA, Jernigan JA, Samore MH. The potential for interventions in a long-term acute care hospital to reduce transmission of carbapenem-resistant Enterobacteriaceae in affiliated healthcare facilities. Oxford University Press for the Infectious Diseases Society of America. 2017.
  4. Guh AY, Bulens SN, Mu Y, Jacob JT, Reno J, Scott J, Wilson LE, et al. Epidemiology of Carbapenem-Resistant Enterobacteriaceae in 7 US Communities, 2012-2013. Original Investigation of American Medical Association. 2015.
  5. Falagas ME, Lourida P, Poulikakos P, Rafailidis PI, Tansarlia GS. Antibiotic Treatment of Infections Due to Carbapenem-Resistant Enterobacteriaceae: Systematic Evaluation of the Available Evidence. Antimicrobial Agents and Chemotherapy AAC. Vol 58, Num 2. May 2014.
Eko Pratama Putra, S. Si., Apt.
Eko Pratama Putra, S. Si., Apt. Di sela kesibukannya sebagai abdi negara (PNS) di daerah kelahirannya, beliau juga sering meluangkan waktu untuk mengirim tulisan ke BioFar.ID. Melek perkembangan teknologi dan menyukai fotografi.