Riset: Mengonsumsi Ibuprofen dalam Waktu Lama Dapat Mengubah Fisiologi Testis

Sebuah tim peneliti dari Denmark dan Prancis telah menemukan bahwa mengonsumsi obat pereda nyeri secara teratur ibuprofen dalam jangka waktu yang lama dapat menyebabkan gangguan pada pria yang disebut hipogonadisme kompensasi. Dalam makalah mereka yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences, kelompok tersebut menjelaskan studi mereka, yang melibatkan pemberian obat tersebut kepada relawan dan memantau hormon dan produksi sperma mereka.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang kemungkinan dampak yang populer anti-inflamasi obat Ibuprofen pada kesuburan pria ketika digunakan untuk jangka waktu yang lama, para peneliti meminta 31 pria usia antara 18 dan 35 untuk mengonsumsi 600 miligram (tiga tablet) hari dari obat selama enam minggu relawan lain diberi plasebo. Selama penelitian, para relawan diuji untuk mengetahui dampak obat tersebut terhadap tubuh mereka.

Para peneliti melaporkan bahwa hanya dua minggu dalam riset ini, mereka menemukan bahwa semua relawan mengalami peningkatan hormon luteinizing, yang digunakan tubuh laki-laki untuk mengatur produksi testosteron.

Peningkatan tersebut mengindikasikan bahwa obat tersebut menyebabkan masalah pada sel tertentu pada testis, mencegahnya memproduksi testosteron, yang tentunya diperlukan untuk memproduksi sel sperma. Mereka melaporkan lebih lanjut bahwa perubahan tersebut menyebabkan kelenjar pituitary merespons dengan memproduksi lebih banyak hormon lain, yang memaksa tubuh memproduksi lebih banyak testosteron.

Para peneliti mencatat bahwa sementara akibat hipogonadisme dapat menyebabkan pengurangan sementara dalam produksi sel sperma, mengurangi kesuburan, umumnya tidak menimbulkan masalah. Yang lebih memprihatinkan, catatan mereka, menggunakan obat itu untuk jangka waktu yang lebih lama. Ini belum terbukti, namun para peneliti menduga penggunaan tersebut, seperti yang terlihat pada beberapa atlet profesional atau orang lain yang memiliki masalah nyeri kronis, dapat menyebabkan kondisi yang disebut hipogonadisme primer terbuka, di mana gejalanya menjadi lebih buruk – para penderita melaporkan pengurangan pada libido, massa otot dan perubahan mood.

Baca juga:  65 Pengetahuan Mengenai Farmakologi Ini Wajib Diketahui Setiap Mahasiswa Farmasi

Diperlukan studi tambahan untuk mengetahui apakah memang benar masalahnya.

(source: David Møbjerg Kristensen et al. Ibuprofen alters human testicular physiology to produce a state of compensated hypogonadism, Proceedings of the National Academy of Sciences (2018). DOI: 10.1073/pnas.1715035115)

Tinggalkan komentar