Akmal Bahtiar, S. Si. Lulusan S1 Farmasi Unhas, Makassar. Memiliki sedikit pengalaman dalam dunia tulis menulis, terobsesi dengan design dan optimasi website.

65 Pengetahuan Mengenai Farmakologi Ini Wajib Diketahui Setiap Mahasiswa Farmasi

Mengenai farmakologi
  • Farmakologi adalah studi tentang bagaimana zat obat berinteraksi dengan sistem kehidupan.
  • Farmakologi adalah studi tentang obat-obatan, sifatnya, sumbernya, dan sifat-sifatnya, penyerapan, distribusi, biotransformasi, eliminasi, interaksi, toksikologi dan penerapan terapeutiknya.
  • Farmakologi adalah studi tentang reaksi tubuh terhadap obat-obatan. Atau Farmakologi adalah studi Farmakokinetik dan Farmakodinamik suatu obat.

Sangat sulit merangkum keseluruhan Farmakologi tapi penulis telah mengumpulkan beberapa poin yang sangat penting dari berbagai buku Farmakologi dan sumber daya lainnya yang akan membantu Mahasiswa Farmasi Khususnya melulusi ujian mereka.

Poin Farmakologi Penting 1-10

1. Amfoterisin aktif melawan kebanyakan jamur dan ragi. Ini bisa digunakan untuk kandidiasis usus.

2. Atenolol adalah penghambat beta-adrenoseptor yang, bila diberikan selama kehamilan, dapat menyebabkan pembatasan pertumbuhan intrauterine, hipoglikemia neonatal dan bradikardia.

3. Faktor pemicu migrain meliputi asupan makanan tertentu seperti kafein, coklat, keju dan minuman beralkohol, paparan cahaya, kelaparan dan makanan yang tidak terjawab, dan perjalanan udara.

4. Asam nalidiksat adalah kuinolon yang diindikasikan hanya untuk infeksi saluran kemih.

5. Baik levofloxacin dan ciprofloxacin adalah quinolones. Levofloxacin memiliki aktivitas lebih besar melawan pneumokokus daripada siprofloksasin.

6. Levofloxacin, yang merupakan kuinolon yang memiliki aktivitas melawan organisme Gram-positif dan Gram-negatif termasuk pneumococci. Quinolones bersifat bakterisidal.

Terazosin adalah penghambat alfa selektif yang melemaskan otot polos dan ditandai dengan hiperplasia prostat jinak karena meningkatkan laju aliran urin dan memperbaiki gejala obstruktif. Terazosin juga ditunjukkan dalam pengelolaan hipertensi ringan sampai sedang. Setelah dosis pertama terjadi penurunan tekanan darah yang cepat.

8. Norfloksasin adalah zat antibakteri kuinolon. Kuinolon harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan riwayat epilepsi karena dapat menyebabkan kebingungan, halusinasi dan kejang sebagai efek samping. Mereka mungkin memicu kejang pada pasien epilepsi dan pada mereka yang tidak memiliki riwayat
kejang sebelumnya .

9. Tinnitus adalah efek samping furosemid, terutama bila diberikan dalam dosis parenteral besar, sebagai pemberian cepat dan gangguan ginjal. Tidak semua diuretik dikaitkan dengan tinitus.

10. Propranolol adalah agen penghambat beta-adrenoseptor. Efek antagonis dikaitkan dengan regulasi reseptor. Begitu obat ditarik tiba-tiba, reaksi yang merugikan mungkin terjadi karena regulasi pasien reseptor.

Poin Farmakologi Penting 11-20

11. Pseudoefedrin dan efedrin adalah agen simpatomimetik yang merangsang reseptor alfa dan beta-adrenergik dalam sistem saraf simpatik, yang menyebabkan penyempitan otot polos dan pembuluh darah dan menghasilkan bronkodilatasi. Mereka memiliki aktivitas stimulan sistem saraf pusat.

12. Miconazole adalah imidazol antijamur yang tersedia sebagai gel oral. Gel sampai batas tertentu terserap dari mukosa mulut dan, karena penelitian pada hewan menunjukkan bahwa miconazole adalah fetotoksik, gel oral miconazole harus dihindari selama kehamilan.

13. Imipramine adalah antidepresan trisiklik yang, bila diberikan selama trimester ketiga, dapat menyebabkan takikardia, iritabilitas dan kejang otot pada neonatus.

14. Hyoscine adalah agen antimuscarinic yang dapat digunakan untuk profilaksis penyakit perjalanan. Karena memiliki onset tindakan yang cepat maka diberikan 30 menit sebelum bepergian. Cinnarizine adalah antihistamin yang digunakan untuk profilaksis penyakit perjalanan tetapi harus diberikan 2 jam sebelum perjalanan. Ciririn adalah antihistamin yang tidak menenangkan yang digunakan untuk menghilangkan alergi secara simtomatik.

15. Klorpromazin adalah obat antipsikotik, khususnya turunan fenotiazin, yang ditandai dengan efek sedatif yang diucapkan. Label peringatan yang disarankan adalah untuk menghindari paparan kulit terhadap sinar matahari atau sinar matahari langsung dan peringatan bahwa hal itu dapat menyebabkan kantuk dan, jika terkena, tidak mengemudi atau mengoperasikan mesin dan untuk menghindari minuman beralkohol.

16. Ceftazidime adalah agen antibakteri sefalosporin generasi ketiga. Ini memiliki aktivitas lebih besar daripada cefuroxime terhadap bakteri Gram-negatif tertentu dan sedikit aktivitas melawan bakteri Gram-positif. Ceftazidime diberikan dengan suntikan intramuskular yang dalam atau suntikan atau infus intravena. Ini tidak tersedia sebagai tablet.

17. Salmeterol adalah agonis beta2 yang bekerja lama yang dapat digunakan secara teratur pada pasien asma ringan atau sedang. Hal ini dapat digunakan dalam kombinasi dengan terapi kortikosteroid. Namun, seharusnya tidak digunakan pada serangan asma akut.

18. Remifentanil adalah obat opioid short-acting dan manjur, yang lebih disukai untuk digunakan dengan suntikan untuk analgesia intraoperatif dibandingkan dengan pethidine dan morfin karena bertindak dalam 1-2 menit. Durasi tindakannya yang pendek memungkinkan pemberian zat yang berkepanjangan pada dosis tinggi tanpa akumulasi dan dengan sedikit risiko depresi pernapasan residual.

19. Griseofulvin dan rifampisin adalah enzim inducer. Mereka dapat meningkatkan laju sintesis enzim sitokrom P450, sehingga meningkatkan pembersihan obat lain. Ketika enzim inducer diberikan kepada pasien yang menerima warfarin, penurunan efek dari hasil warfarin. Namun, warfarin sendiri tidak diketahui sebagai enzim inducer.

20. Finasteride adalah penghambat enzim 5-reduktase, yang bertanggung jawab atas metabolisme testosteron menjadi androgen dihydrotestosterone.Finasteride digunakan pada hiperplasia prostat jinak dan pada dosis yang lebih rendah pada kebotakan pola pria.

Poin Farmakologi Penting 21-30

21. Imipramine adalah antidepresan trisiklik dan, seperti semua jenis antidepresan, hiponatremia dapat terjadi pada orang tua. Hal ini mungkin karena sekresi hormon antidiuretik yang tidak tepat.

22. Lidokain diindikasikan untuk aritmia ventrikel, terutama setelah infark miokard, karena menekan takikardia ventrikel dan mengurangi risiko fibrilasi ventrikel.

23. Trifluoperazine, sebuah fenotiazin. Hal ini dapat menyebabkan pansitopenia, yang meliputi agranulositosis. Agranulocytosis adalah suatu kondisi yang mengakibatkan penurunan jumlah granulosit yang ditandai.

24. Piroxicam, yang merupakan obat anti-inflamasi non steroid yang tidak menunjukkan selektivitas penghambatan siklooksigenase-2.Celecoxib, etoricoxib, meloxicam dan Lumiracoxib adalah penghambat selektif cyclo-oxygenase-2.

25. Ibuprofen adalah obat antiinflamasi non steroid yang membawa pengurangan pembentukan prostaglandin yang terjadi dalam reaksi inflamasi. Ibuprofen mencapai tindakan ini dengan menghambat enzim siklooksigenase secara reversibel. Ini adalah turunan asam propionat.

26. Zanamivir adalah agen antivirus yang digunakan dalam influenza karena mengurangi replikasi virus influenza A dan B dengan menghambat enzim neuraminidase virus. Biasanya mengurangi durasi gejala sekitar 1-1,5 hari. Zanamivir tidak diberi lisensi untuk profilaksis influenza. Hal ini ditunjukkan untuk pengobatan influenza dan harus dimulai dalam 48 jam dari gejala pertama. Ini tersedia sebagai bubuk kering untuk inhalasi.

27. Metolazone adalah diuretik dengan tindakan dan penggunaan yang serupa dengan diuretik thiazide. Ini mengganggu reabsorpsi elektrolit dan berhubungan dengan diuresis yang dalam. Dosis harian maksimum adalah 80 mg. Natrilix adalah indapamide.

28. Tramadol memiliki lebih sedikit efek samping opioid khas, terutama depresi pernafasan yang kurang, kurang konstipasi dan potensi kecanduan yang lebih rendah.Tramadol, selain efek opioidnya, juga meningkatkan jalur serotonergik dan adrenergik.

29. Alfuzosin adalah alfa-blocker yang dapat menyebabkan kantuk sebagai efek samping.

30. Ranitidin, antagonis reseptor H2 yang dapat diberikan 150 mg dua kali sehari atau 300 mg pada malam hari.

Poin Farmakologi Penting 31-40

31. Rifampisin menyebabkan pewarnaan sekresi tubuh. Karena efek samping ini, rifampisin menyebabkan perubahan warna pada lensa kontak lunak dan oleh karena itu pasien harus disarankan untuk tidak memakai lensa kontak lunak selama perawatan.

32. Pada orang dewasa dosis parasetamol maksimum setiap hari tidak boleh melebihi 4 g. Pengambilan parasetamol yang melebihi dosis ini dapat menyebabkan nekrosis hepatoselular berat. Gambaran awal overdosis parasetamol adalah mual dan muntah yang cenderung menetap dalam waktu 24 jam. Kerusakan hati maksimal 3-4 hari setelah konsumsi dan ini bisa menyebabkan ensefalopati, perdarahan dan kemajuan sampai mati.

33. Pyridoxine (vitamin B6) digunakan pada sindrom pramenstruasi. Kekurangan piridoksin jarang terjadi tapi bisa terjadi selama pengobatan dengan obat antituberkulosis, isoniazid.

34. Citalopram adalah penghambat serotonin selektif serotonin (SSRI). SSRI dikaitkan dengan perilaku bunuh diri dan risiko ini lebih tinggi pada orang dewasa muda. Untuk alasan ini SSRI tidak boleh digunakan pada pasien di bawah 18 tahun.

35. Alfacalcidol adalah turunan hydroxylated dari Vitamin D. Alfacalcidol memiliki durasi tindakan yang pendek dan oleh karena itu masalah yang terkait dengan hiperkalsemia karena dosis yang berlebihan adalah short langgeng dan mudah diobati.

36. Benzydamine adalah analgesik yang diindikasikan untuk penanganan kondisi peradangan orofaring yang menyakitkan seperti ulkus mulut. Ini tersedia sebagai bilas oral dan semprotan oral.

37. Laktulosa adalah disakarida yang menahan air di usus, menyebabkan diare osmotik dengan pH feses rendah. Ini menghambat proliferasi mikroorganisme penghasil amonia dan karakteristik ini merupakan keuntungan dalam ensefalopati hati.

38. Laktulosa dan merupakan pencahar osmotik yang berguna dalam konstipasi, menghasilkan efek dalam 48 jam. Hal ini juga berguna dalam ensefalopati hati, yang merupakan sindrom neurologis yang terjadi sebagai akibat penyakit hati. Kondisi tersebut terjadi akibat zat beracun seperti amonia yang menumpuk karena biasanya dimetabolisme oleh hati.

39. Diklofenak dan digunakan selama dan setelah operasi katarak. Menjadi obat antiinflamasi non steroid (NSAID), sifat anti-inflamasinya berguna pada tahap pasca operasi. Hal ini juga digunakan pada kondisi lain seperti trauma kecelakaan dan keratotomi radial untuk sifat analgesik dan anti-inflamasi.

40. Diklofenak adalah NSAID dan penggunaannya dikaitkan dengan efek samping gastrointestinal termasuk mual, diare, perdarahan dan ulserasi. Diklofenak dikontraindikasikan pada pasien dengan riwayat ulserasi peptik aktif.

Poin Farmakologi Penting 41-50

41. Klorpromazin, fenotiazine yang dapat digunakan pada dosis harian maksimum 300 mg untuk orang dewasa dalam pengelolaan agitasi psikomotor. Dua belas tablet setiap hari Largactil 25 mg diperlukan untuk mencapai dosis ini.

42. Flukonazol, adalah agen antijamur triazol yang digunakan sebagai dosis tunggal 150 mg untuk pengelolaan kandidiasis vagina dan balanitis candidal.

43. Dianjurkan untuk menghindari penggunaan kloramfenikol selama menyusui. Kloramfenikol adalah agen antibakteri. Hal ini dapat menyebabkan toksisitas sumsum tulang pada bayi.

44. Klorpromazin, dapat digunakan pada skizofrenia masa kanak-kanak dan autisme.

45. Metabolisme fenitoin (obat anti-epilepsi) dihambat oleh klaritromisin (agen antibakteri makrolida) yang menghasilkan peningkatan konsentrasi fenitoin plasma. Phenytoin mempercepat metabolisme doksisiklin (obat antibakteri tetrasiklin) yang mengakibatkan konsentrasi doksisiklin plasma berkurang.

46. ​​Terbinafine adalah turunan allylamine yang digunakan sebagai agen antijamur. Bila digunakan secara topikal, terbinafine membersihkan infeksi hingga empat kali lebih cepat daripada agen antijamur imidazol. Terbinafine adalah obat pilihan untuk infeksi kuku jamur.

48. Zolpidem, agen hipnotis non-benzodiazepin. Ketergantungan telah dilaporkan. Efek sampingnya meliputi amnesia, diare, mual, muntah, vertigo, pusing, sakit kepala, kantuk, astenia dan gangguan pendengaran, bau, ucapan dan penglihatan.

49. Zolmitriptan, yang merupakan agonis 5HT1 digunakan sebagai obat anti-migrain. Ini menghasilkan vasokonstriksi arteri kranial. Zolmitriptan dimetabolisme di hati.

50. Valsartan adalah antagonis reseptor angiotensin-II yang menghalangi tindakan angiotensin sehingga menurunkan tekanan darah.

Poin Farmakologi Penting 51-60

51. Celecoxib adalah selektif inhibitor cyclo-oxygenase-2 yang menganjurkan toleransi gastro-intestinal.

52. Metronidazol adalah agen anti-infektif dengan aktivitas tinggi melawan bakteri anaerob dan protozoa.

53. Codeine, obat opioid, menekan refleks batuk dengan menekan pusat batuk di otak. Penekan batuk dapat menyebabkan retensi dahak.

54. Fluticasone adalah kortikosteroid yang dapat digunakan sebagai persiapan intranasal pada alergi hidung.

55. Campuran levodopa dan karbidopa (penghambat dopa-dekarboksilase) digunakan dalam parkinsonisme untuk mengisi dopamin striatal yang habis.

56. Diltiazem adalah penghambat saluran kalsium, khususnya turunan benzotiazipin. Semua penghambat saluran kalsium memiliki sifat vasodilator perifer dan koroner. Diltiazem memiliki efek inotropik negatif sebagai efek jantung, meski kurang dari verapamil.

57. Enalapril adalah penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE). Penghambat ACE dikaitkan dengan batuk terus-menerus sebagai efek samping. Terkadang dampak samping ini berdampak negatif pada gaya hidup pasien dan menjamin penarikan pengobatan. Penghambat ACE, melalui penghambatan pembentukan angiotensin II, menghasilkan pengurangan pelepasan aldosteron.

58. Nitrazepam adalah benzodiazepin yang digunakan sebagai hipnosis dalam pengelolaan insomnia jangka pendek. Nitrazepam memiliki waktu paruh yang lama dan oleh karena itu dikaitkan dengan efek mabuk lebih banyak daripada produk akting pendek seperti lorazepam.

59. Isosorbida adalah nitrat yang digunakan dalam pengelolaan angina dan kegagalan ventrikel kiri. Ini adalah vasodilator yang manjur dan efek samping yang terkait dengan penggunaannya termasuk pusing, sakit kepala berdenyut, pembilasan dan hipotensi postural.

60. Clarithromycin adalah turunan eritromisin. Efek samping gastrointestinal meliputi mual, muntah, dispepsia dan diare.

Poin Farmakologi Penting 61-65

61. Amiloride adalah diuretik yang lemah namun karakteristiknya adalah menyebabkan retensi potassium. Bila digunakan dalam kombinasi dengan diuretik thiazide, amilorida menetralkan kehilangan potassium yang dikaitkan dengan diuretik thiazide.

62. Metoclopramide adalah agen anti-emetik yang biasanya direkomendasikan untuk penanganan muntah selama kehamilan karena pengobatan lini kedua setelah obat antihistamin seperti prometazin telah digunakan dengan tidak berhasil.

63. Promethazine adalah antihistamin penenang yang dapat digunakan dalam pengelolaan insomnia dan dapat digunakan sebagai agen profilaksis dalam perjalanan penyakit.

64. Levocetirizine adalah isomer cetirizine. Ini adalah antihistamin yang dapat direkomendasikan bersamaan dengan pemberian agen simpatomimetik topikal atau sistemik dalam pengelolaan alergi hidung. Regimen dosis untuk orang dewasa dan anak di atas 6 tahun adalah satu tablet 5 mg setiap hari.

65. Persiapan antasid memberikan kelegaan yang efektif dan segera dari tukak lambung. Formulasi cairan memiliki onset tindakan yang lebih cepat. Namun, antasida tidak memberikan penyembuhan kondisi. Mereka paling efektif bila dikonsumsi 1 jam setelah makan. (Sourcedrugsbanks.com)

Kamu mahasiswa farmasi? Apoteker? Wajib tahu pengetahuan umum di atas. Share ke teman-temanmu yang lain 😉

Avatar
Akmal Bahtiar, S. Si. Lulusan S1 Farmasi Unhas, Makassar. Memiliki sedikit pengalaman dalam dunia tulis menulis, terobsesi dengan design dan optimasi website.